Harga Sawit di Bengkulu Terjun Bebas Jadi Rp950 dari Sebelumnya Rp3.230 Per Kilogram -->

Iklan Semua Halaman


Harga Sawit di Bengkulu Terjun Bebas Jadi Rp950 dari Sebelumnya Rp3.230 Per Kilogram

Wednesday, April 27, 2022
Ilustrasi. Buah kelapa sawit yang dijual ke pabrik. (Sumber: Antara)

BENGKULU, Lalulintaskriminalitas.com  Sejumlah petani sawit di Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu, membiarkan buah membusuk di pohon karena harga jual terjun bebas menjadi Rp950 per kilogram.


Menurut salah satu petani sawit, harga tersebut turun drastis jika dibandingkan dengan sebelumnya pada Maret - awal April 2022 yang masih di angka Rp3.230 per kilogram.


Para petani memilih membiarkan buah-buah sawit karena harga jual tidak menutup modal panen.


"Ada puluhan hektar kebun sawit yang buahnya siap panen tidak dipanen petani karena tidak kembali modal panen," kata Jaurat Nainggolan, petani kelapa sawit di Kecamatan Air Periukan, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu, seperti dikutip Kompas.com, Selasa (26/4/2022).


Ia menyayangkan anjloknya harga buah sawit terlebih saat menjelang hari raya Idulfitri 1443 hijriah.


Anjloknya harga sawit pun dibenarkan oleh Asmadi, petani sawit asal Kecamatan Ilir Talo, Seluma.


Ia mengaku kecewa karena petani batal panen karena harga jual yang murah, bahkan buah yang telanjur dipanen, terpaksa dijual dengan harga murah kepada pengepul.


"Bagi buah yang terlanjur dipanen maka dijual murah. Sementara buah yang belum dipanen dibiarkan membusuk di batang," ujar Asmadi.


Menurut petani, terhitung Rabu (27/4/2022), semua pabrik kelapa sawit di Provinsi Bengkulu tutup alias berhenti beroperasi hingga setelah Lebaran
KOMPAS.TV/ mdo group