Kematian Disebabkan Virus Korona Meningkat, Italia Mempertimbangkan Zona Karantina Baru

Iklan Semua Halaman


MDO TV STREAMING


Kematian Disebabkan Virus Korona Meningkat, Italia Mempertimbangkan Zona Karantina Baru

Wednesday, March 4, 2020
Italia sekarang memiliki jumlah tertinggi kematian terkait virus corona di luar China, melampaui Iran.

Seorang paramedis berjalan keluar dari tenda yang didirikan di depan bangsal darurat rumah sakit Cremona, Italia utara [Claudio Furlan / Lapresse via AP]

LALULINTASKRIMINALITAS.COM, INTERNATIONAL. Otoritas kesehatan Italia sedang mempertimbangkan untuk mendirikan zona merah karantina baru untuk mencoba menahan wabah virus Corona di negara yang paling parah dilanda Eropa, setelah korban tewas dan jumlah kasus melonjak. 

Dua puluh tujuh orang meninggal karena penyakit menular yang sangat menular di Italia selama 24 jam terakhir, menjadikan jumlah total kematian menjadi 79, Badan Perlindungan Sipil mengatakan pada hari Selasa. Pada Selasa malam, Italia memiliki jumlah kematian akibat virus corona tertinggi di luar China, setelah melampaui Iran di mana setidaknya 77 orang telah meninggal.

Peningkatan kematian di Italia adalah yang terbesar sejak wabah muncul 12 hari lalu di daerah utara kaya Lombardy dan Veneto. Itu tetap berpusat di utara, dengan Lombardy yang paling parah terkena, tetapi sejak itu menyebar ke selatan dan infeksi sekarang telah dikonfirmasi di semua kecuali satu dari 20 wilayah Italia. 

Tak lama setelah penularan pertama kali terungkap pada 20 Februari, pemerintah memberlakukan karantina di dua daerah - satu mencakup 10 kota Lombardy di tenggara Milan, dan satu lagi, zona merah kecil di wilayah Veneto di timur. 

Penduduk diblokir di dalam kota yang terkena dampak dan polisi mencegah orang luar masuk. 

Jumlah kasus naik menjadi 2.502 dari 2.036 pada hari Senin. Salah seorang yang tewas berusia 55 tahun, pasien termuda sejauh ini meninggal karena penyakit di Italia. 

Yang lainnya adalah seorang dokter berusia 61 tahun yang tidak diketahui memiliki masalah kesehatan yang mendasarinya, tidak seperti kebanyakan korban sebelumnya. 
"Tidak ada dari kita yang bisa yakin tentang evolusi penyakit di masa depan. Ini adalah minggu yang penting untuk memahami apa yang akan terjadi," Angelo Borrelli, kepala Badan Perlindungan Sipil, mengatakan pada konferensi pers. 

Konsentrasi tinggi kasus-kasus baru telah muncul di sekitar kota Bergamo, timur laut dari ibukota keuangan Milan, dan kepala Institut Kesehatan Nasional mengatakan kepada wartawan sebuah zona merah baru mungkin dikenakan di sana untuk mencoba membendung kenaikan. 

Di antara kasus-kasus baru yang diumumkan pada hari Selasa adalah dua hakim yang bekerja di ruang sidang Milan dan seorang bayi yang baru lahir di Bergamo. Tidak jelas bagaimana anak itu tertular virus.

Kehidupan sehari-hari terganggu 

Wabah ini telah sangat mengganggu kehidupan sehari-hari di daerah paling makmur dan produktif Italia, dengan sekolah ditutup dan banyak acara publik dibatalkan termasuk peragaan busana dan pertandingan sepak bola papan atas.

Vinitaly, salah satu pameran anggur terbesar di dunia yang diadakan setiap tahun di kota utara Verona, mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka menunda edisi 2020 dari April hingga Juni. 

Lobi industri Confindustria memperkirakan pada hari Selasa bahwa ekonomi, yang sudah tertatih-tatih di tepi resesi sebelum wabah, akan berkontraksi di kuartal pertama dan kedua tahun ini. 

Kepala Lembaga Kesehatan Nasional Italia, Silvio Brusaferro, mendesak orang Italia untuk sering mencuci tangan, terpisah setidaknya satu meter, jangan saling berpelukan dan menghindari tempat yang ramai. 
"Rekomendasi paling penting adalah untuk mengadopsi gaya hidup yang dapat membantu kita mengganggu saluran transmisi," katanya. 

Vatikan pada hari Selasa bertindak untuk memadamkan spekulasi bahwa Paus Francis telah tertular penyakit setelah ia membatalkan retret Prapaskah untuk pertama kalinya dalam kepausannya. 

Paus menderita hanya karena pilek dan "tanpa gejala yang terkait dengan patologi lain", katanya dalam sebuah pernyataan. {translator : Sudirman}

SUMBER: AL JAZEERA DAN BADAN BERITA